Guru besar Beserta Sivitas Akademika dan Alumni UNESA Serukan Kawal Demokrasi, Menjaga NKRI

SURABAYA, KABARHIT.COM- Guru besar, sivitas akademika, dan alumni UNESA deklarasi "Mengawal Demokrasi, Menjaga NKRI" di Laboratorium Merdeka Belajar, Kampus II Lidah Wetan, 5 Februari 2024.

Deklarasi itu dibacakan perwakilan guru besar kampus 'Rumah Para Juara' yaitu Prof. Dr. Setya Yuwana, M.A., yang sekaligus sebagai Ketua Senat Akademik Universitas (SAU) didampingi perwakilan sivitas akademika dari berbagai fakultas dan prodi.

Baca Juga: Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa Hadiri Pengukuhan Kepala Lembaga Administrasi Negara Prof Adi Suryanto

Dr. Martadi, M.Sn., selaku koordinator menegaskan bahwa sudah menjadi komitmen dan tanggung jawab sivitas akademika yang menjadi moral force untuk memastikan dan menjaga agar dinamika politik tidak berpotensi merusak persatuan dan kesatuan bangsa.

"Kami turut memberikan kontribusi, memberikan spirit moral dan mengingatkan semua bahwa pemilu bukan segalanya. Goal akhir dari pemilu ialah menciptakan NKRI yang sejahtera, adil dan makmur untuk semua masyarakat," ucap Direktur Lembaga Pendidikan dan Sertifikasi Profesi (LPSP) UNESA itu.

Martadi menegaskan bahwa seruan ini tidak ditujukan kepada pihak, kelompok atau individu tertentu, tetapi sebagai pesan kepada seluruh masyarakat dan elemen bangsa untuk mengawal agar pesta demokrasi yang tinggal menghitung hari bisa berjalan aman, damai, jujur dan adil.

Semua pihak juga harus tetap pada koridor etik dalam mewujudkan demokrasi yang sehat, sehingga bangsa ini tetap bisa utuh dan pemilu mampu melahirkan pemimpin yang membawa bangsa ini ke cita-cita yang diharapkan bersama.

Pria kelahiran Ngawi itu sekali lagi menegaskan bahwa perguruan tinggi memiliki tanggung jawab moral untuk mengingatkan dan mengajak seluruh pihak mensukseskan pesta demokrasi dan menjaga persatuan. Justru bisa menjadi persoalan ketika kampus diam saat melihat dinamika yang memicu perpecahan.

"Tugas kami adalah mengingatkan. Itu dijamin dalam undang-undang sebagai kebebasan akademik. Kami hari ini memanfaatkan kebebasan yang dijamin undang-undang itu untuk memberikan pesan moral kepada seluruh pihak, agar tetap dingin dan terjaga kebersamaan dan persaudaraan," tegasnya.

UNESA tidak ingin, lanjutnya, hanya karena pemilu, perbedaan pandangan dan pilihan politik lantas menimbulkan gejolak. Harganya terlalu besar yang harus dibayar ketika pemilu memecah belah bangsa.

Baca Juga: KPU Jatim Terima kunjungan Mahasiswa Disabilitas Program Magang Community Project

Adapun pernyataan sikap guru besar, sivitas akademika, dan alumni kampus 'Rumah Para Juara' sebagai berikut:

Mencermati dinamika politik nasional pada proses Pemilihan Umum (Pemilu) 2024 dan untuk mengawal tegaknya demokrasi, serta menjaga keutuhan NKRI menuju Indonesia Emas 2045, kami guru besar, sivitas akademika, dan alumni UNESA menyatakan sikap:

1# Mendorong semua pihak untuk menjaga kebersamaan dan suasana kondusif demi terwujudnya demokrasi yang sehat berasaskan Pancasila dan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945;

2# Mendorong semua elemen bangsa memberikan teladan yang bijak dengan mendahulukan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi, kelompok, dan golongan untuk suksesnya Pemilihan Umum 2024;

Baca Juga: FP Unitomo Kini Miliki Gubes Bidang Teknologi Pangan

3# Mendorong kepada Aparatur Sipil Negara (ASN), Pejabat Negara dan Pemerintah, TNI, dan Polri untuk menjaga netralitas dan tidak memihak dalam Pemilihan Umum 2024;

4# Mendorong semua pihak untuk menghargai kebebasan akademik sebagai bagian dari otonomi kampus yang konstitusional, tanpa ada tendensi kepentingan politik, namun semata-mata untuk menjaga peradaban dan nilai-nilai demokrasi;

5# Mengajak seluruh elemen bangsa untuk memberikan edukasi dan literasi politik kepada masyarakat sehingga terhindar dari informasi yang bersifat hoaks dan ujaran kebencian agar terwujud pemilihan umum 2024 yang jujur, adil, aman dan damai;

6# Mengajak seluruh warga negara yang memiliki hak pilih untuk tidak golput, memilih sesuai hati nurani dan menghargai perbedaan pilihan. 

Editor : deni