Dibuka Presiden Rl, Komandan Puspenerbal Ikuti Rapat Pimpinan TNI-Polri Tahun 2024

JAKARTA, KABARHIT.COM - TNl AL-Puspenerbal Komandan Pusat Penerbangan TNl Angkatan Laut (Danpuspenerbal) Laksda TNl Sisyani Jaffar menghadiri Rapat Pimpinan TNI-Polri Tahun 2024 yang dibuka Presiden Joko Widodo di Markas Besar TNI, Cilangkap, Jakarta, pada Rabu (28/2/2024).

Dalam pidatonya, Presiden Jokowi menyoroti berbagai tantangan yang dihadapi Indonesia, termasuk ketidakpastian ekonomi global, konflik geopolitik, dan dampaknya terhadap ekonomi nasional.

Baca Juga: Wakili Kasal, Danpuspenerbal Serahkan Paket Lebaran pada Personel Penerbangan TNl AL Surabaya

“Kita tahu ketidakpastian ekonomi masih belum jelas, masih belum pasti. Geopolitik dunia juga sulit dihitung, sulit dikalkulasi. Lanskap ekonomi, lanskap politik dunia juga sulit dikalkulasi, sulit dihitung. Kita tahu konflik di Ukraina belum selesai, datang konflik Gaza, ada tambahan Yaman sehingga menyebabkan inflasi pangan melanda dunia,” ujar Presiden.

Dalam menghadapi ketidakpastian global, Presiden menekankan pentingnya menjaga stabilitas ekonomi Indonesia, yang saat ini memiliki probabilitas resesi yang rendah dibandingkan dengan negara-negara lain. Presiden Jokowi pun meminta semua pihak, termasuk jajaran TNI-Polri, untuk berhati-hati dan waspada dalam menghadapi kompetisi global yang makin kompleks.

Mengenai isu pertahanan dan keamanan, Presiden menyoroti perlunya TNI dan Polri untuk beradaptasi dengan perkembangan teknologi, termasuk perang siber dan penggunaan drone. Kepala Negara juga mengingatkan tentang pentingnya memperkuat profesionalisme, pelayanan terhadap masyarakat, dan sinergi antarkesatuan.

Baca Juga: Peringati HUT Ke-62, Komandan Puspenerbal Hadiri Sarasehan Kopaska TNl AL

“Penguasaan iptek jelas akan makin dibutuhkan. TNI-Polri harus menjadi pembelajar yang aktif, pembelajar yang adaptif. TNI-Polri juga harus mampu melakukan deteksi dini, mengambil langkah antisipasi, memperkuat profesionalisme dan pelayanan terhadap masyarakat, memperkuat nilai-nilai TNI Prima, Polri yang Presisi, serta kemanunggalan dengan rakyat,” ungkapnya.

Dalam kesempatan itu, Presiden Jokowi juga mengucapkan terima kasih kepada jajaran TNI dan Polri atas komitmen mereka dalam menjaga keamanan dan ketertiban selama pemilihan umum (pemilu), memastikan proses pemungutan dan penghitungan suara berlangsung aman dan damai. Kepada jajaran TNI-Polri, Presiden pun mengingatkan bahwa masih ada sejumlah tahapan pemilu hingga Oktober nanti yang perlu terus dijaga.

“Perlu juga saya ingatkan masih ada beberapa tahapan pemilu sampai Oktober nanti yang perlu langkah-langkah proaktif untuk menetralisasi residu politik untuk memitigasi disinformasi-disinformasi pemilu serta menjaga kerukunan, menjaga persatuan kita sebagai sebuah bangsa dan negara,” tuturnya.

Baca Juga: Danpuspenerbal: Kenaikan Pangkat Bukan Hadiah, Tapi Buah dari Prestasi

Pada akhir pidato, Presiden Joko Widodo memberikan penghargaan kenaikan pangkat istimewa kepada Menteri Pertahanan Prabowo Subianto sebagai Jenderal TNI Kehormatan. Menurut Presiden, penganugerahan tersebut merupakan bentuk penghargaan dan peneguhan dedikasi kepada rakyat, bangsa, dan negara.

Turut mendampingi Presiden Jokowi dalam kesempatan tersebut yakni Menkopolhukam, Hadi Tjahjanto, Menhan Prabowo Subianto, Panglima TNI Jenderal Agus Subiyanto, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo, Kasad Jenderal Maruli Simanjuntak, Kasal Laksamana Muhammad Ali, dan Kasau Marsekal Fadjar Prasetyo.

Editor : deni